10 Aksi Langkah Yang Akan Dijalankan Bupati Sukabumi Dan Jajaran Dalam Rangka Percepatan Penanganan Penyebaran COVID-19

10 aksi langkah yang dijalankan bupati sukabumi

1.       Segera membentuk tim perbatasan bekerja-sama dengan Polsek dan Koramil dan menentukan lokasi yang luas untuk melakukan penyemprotan disinfektan pada kendaraan umum seperti Bus, angkutan umum serta kendaraan lainnya yang masuk Ke Sukabumi ( penumpang di turunkan untuk cuci tangan, dan kendaraan di semprot termasuk kabin kendaraan).

7 lokasi

Bogor- Sukabumi (Senin)

Cianjur -Sukabumi (Senin)

Tegal Buleud

Kabandungan

Gegerbitung

Nyalindung

Cisolok – Sukabumi

Personil menyesuaikan sesuai kebutuhan selama masa tanggap darurat Covid-19 sehingga bisa bergiliran dibagi jadwal setiap harinya agar tetap ada petugas yang jaga dan konsisten melakukan kegiatan.

2.       Memaksimalkan sosialisasi secara serentak bekerja sama dengan DKM tiap-tiap Mesjid untuk terus memutar himbauan yang telah di sepakati karena diperkirakan puncak wabah bulan April sampai dengan Mei.

Baca Juga :  KOWASI Adakan Renungan Suci pada HUT Ke-75 Republik Indonesia di Sekretariat Cibadak

3.       Melaksanakan penyemprotan massal secara rutin dengan sasaran area publik yang sering di sentuh, dan menghimbau masyarakat membersihkan rumah dengan menggunakan disinfektan yang bisa didapat dilingkungan masing-masing dengan sasaran benda yang sering disentuh atau dipegang seperti pintu, kursi, jendela, dansebagainya, (karena virus akan menempel terhadap benda yang sering di sentuh jadi utamakan benda yang diperkirakan orang sering di sentuh).

4.       Untuk mengantisipasi penambahan pasien dalam jumlah banyak Pusbangda’i agar dimanfaatkan menjadi ruang isolasi untuk pasien PDP. ( Bisa menampung sekitar 400 orang)

5.       Menyiapkan ambulan yang standby di tiap-tiap daerah, selain ambulan Puskesmas khawatir ada peningkatan jumlah khusus PDP untuk menjemput pasien dengan perlengkapan sesuai standar, komunikasikan dengan desa yang sudah memiliki ambulan, ( menggunakan APD lengkap).

Baca Juga :  Monitoring PSBB di Kecamatan Surade, Ini Kata Sekda Kabupaten Sukabumi

6.       Membubarkan kerumunan massa yang berkumpul untuk kembali dan tinggal dirumah masing masing, kerahkan Satpol PP, Polisi, TNI, Linmas dan dibuatkan jadwal bergiliran selama dalam masa darurat Covid-19.

7.       Mensosialisasikan dan menghimbau masyarakat untuk menghubungi kerabatnya yang merantau, agar sementara bisa menahan diri untuk tidak mudik demi keselamatan keluarga.

Bagi yang sudah mudik atau kembali dari perantauan agar mengisolasi diri secara mandiri di rumah masing masing selama 14 hari dan apabila ada gejala segera hubungi pusat fasilitas kesehatan terdekat, (maksimalkan juga fungsi fasilitas kesehatan di wilayah).

8.       Koordinasi dengan perusahaan di wilayah masing-masing, untuk sama-sama membantu penanganan penyebaran covid-19, misal dengan menyediakan tempat cuci umum, disinfektan, APD atau jika memungkinkan untuk membeli rapid test.

Baca Juga :  Karut Marut Data Penerima Bansos, Istana : Pemda Harus Koreksi

9.       Selanjutnya Untuk Forum CSR (Bappeda) diarahkan juga perusahaan untuk membantu penanganan Covid-19, mudah-mudahan kita bisa membeli alat rapid test secara massal dan melakukan pemeriksaan masal dengan sasaran,

1. Tenaga medis (sudah tersedia)

2. Untuk pasien PDP ( sudah tersedia)

3 Untuk pasien ODP

4. Orang dengan resiko tinggi

10.   Tiap daerah, Puskesmas agar merencanakan antisipasi titik kumpul ( dengan SOP kesehatan) untuk tempat pelaksanaan pemeriksaan rapid test, jangan dipusatkan di
satu titik di LABKESDA.

Sumber: Diskominfosan Kabsi

Print Friendly, PDF & Email

Redaksi : redaksi@infokowasi.com


Marketing : marketing@infokowasi.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here