Cuitan Hati Seorang Jurnalis

Cuitan Hati Seorang Jurnalis...
Irwan Setiawan,SIP

Oleh Irwan Setiawan,SIP

KETIKA PIKIRAN DI ISI SINGKONG

Sukabumi, infokowasi.com – Kalau ngomongin Pandemi Virus Corona sudah banyak ahlinya, ahli beneran maksudnya, jadi saya rasa lebih baik ngikutin omongan mereka saja, lebih nyaman dan mudah-mudahan jadi aman.
Meski jujur, situasi ini bikin repot juga, urusan makan-memakan, bagi kaum ekonomi kurang berotot seperti saya terasa banget, hitung-hitungan di bolak-balik tetap jawabannya satu : ngirit abis.
Dan aneh bin ajaib (walau sebetulnya perasaan saja), kalau lagi banyak kebutuhan bawaannya lapar terus, buktinya persediaan untuk tiga hari habis satu hari, biasanya sepiring kenyang sekarang malah nambah, anak-anak di rumah juga sama biasanya ditawarin makan susah, sekarang malah inisiatif minta duluan, … tapi itu saya dan keluarga.
Satu minggu lewat, dua minggu sudah, lanjut minggu ketiga, aksi-aksi yang sebelumnya gak kepikir terpaksa dilakuin, bongkar celengan salah satunya, kemudian pola makan yang penting kenyang, tapi tetap dicuci bersih dulu terus dimasak seperti biasa.
Tapi was-was juga, saat masak yang dipikirkan takutnya gas habis, sulit nyari lagi entah pada kemana ngumpetnya si ‘melon’ itu, pas ada, pas gak punya duit terpaksa melihat lagi senyum terpaksa yang punya warung saat mendengar “mau ngutang dulu” tapi mau gimana lagi, urusan malu ngutang kalah sama pengen ngeliat dapur ngebul.
“Kehidupan wajib terus berlanjut” ini perjuangan, kata sakti itu terus saya tiup sumbunya supaya tidak padam di dalam hati, untungnya hidup di kampung, dimana empati masih gak terlalu sulit dicari, selalu ada saling tolong walau sedikit, masih beruntung dikampung makanan jadul style masih ada.
Jujur makanan jadul itu sekarang jadi primadona dipikiran, ditengah physical distancing, didalam situasi mau bersin pun ditahan karena bikin risih orang lain, ya makanan itu “singkong rebus”, kudapan yang familiar waktu kecil, dan hampir semua orang dikampung menggandrunginya, ditemani teh panas atau segelas kopi waktu “masih rebun-rebun”. Dahsyatnya bukan main brow.
Kali inipun, Singkong rebus akan jadi idola lagi, setidaknya menurut penulis, makanan simbol ngirit ditengah situasi sulit, yang jelas saya mah begitu, pikiran dipenuhi singkong rebus, pengganti nasi, biar tahan andai di lockdown, biar kenyang kalau dikarantina atau apalah istilahnya terserah.
Yang jelas dibenak saya, Singkong yang lama hilang kini hadir kembali dan bergengsi, mudah-mudah anak-anakku yang generasi makanan instan itu juga suka, “mau ya nak, biar ayah mu gak terlalu susah he he, (gitu aja cengeng..semangat).
Tapi !! He he
Pas mau beli si jadul dalam pikiran itu, kemana …kok sama susahnya (tapi gak berani nyebut sama susahnya kaya si melon itu),..sabar sabar.
Semoga kecemasan ini segera berlalu, kita semua saling peduli dan sehat walafiat semuanya.
Mudah-mudahan segala ikhtiar membuahkan hasil, stimulan bermanfaat untuk jangka panjang, tidak hanya disemprot disinfektan dan antiseptik tapi juga diguyur kebijakan-kebijkan yang pro rakyat dan mengutamakan kemanusiaan.
Yah yah..ayaaaah…terasa tepukan agak keras dipundak,…apa mah?
Sudah gak punya beras,..lirih…

Catatan ringan ” Ikhtiar Gembira ditengah Corona”

Print Friendly, PDF & Email
Baca Juga :  Miris,PKS ancam Cabut BPJS Warga Miskin Pendukung Bobby-Aulia Dalam Pilkada Kota Medan
Redaksi : redaksi@infokowasi.com


Marketing : marketing@infokowasi.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here