“Santri Sehat Indonesia Kuat”, Gubernur: Bukti Komitmen Pesantren Hadapi Covid 19

Laporan : Irwan Setiawan

INFOKOWASI.COM, Sukabumi

Pjs Bupati Sukabumi R. Gani Muhamad bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) secara virtual dari Pendopo Sukabumi mengikuti upacara Peringatan Hari Santri Nasional Tingkat Provinsi Jabar. Kamis (22/10/2020)

Protokol kesehatan diterapkan dalam pelaksanaan kegiatan tersebut. Semua tamu yang hadir sejak awal dicek suhu tubuh, pakai penyanitasi tangan, dan masker.

Gubernur Jawa Barat HM. Ridwan Kamil mengatakan, kalangan santri memiliki hari yang istimewa. Di mana setiap 22 Oktober ditetapkan sebagai hari Santri Nasional oleh Presiden Joko Widodo.

Baca Juga :  Dispsiad Gelar Test Psikolog Online Perdana

” 22 Oktober merujuk pada tercetusnya resolusi jihad yang berisi fatwa kewajiban berjihad demi mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Selain hari santri, pesantren juga memiliki undang undang nomor 18 tahun 2019,” ujarnya.

Menurutnya, pelaksanaan hari santri tahun ini mengusung tema santri sehat Indonesia kuat. Hal itu diangkat dari kondisi dunia saat ini yang dilanda covid 19.

“Tema ini jawaban dari komitmen kita bersama dalam mendorong kemandirian dan kekhasan pesantren. Jika santri dan keluarga besar pesantren sehat, bisa melewati pandemi covid 19 ini dengan baik, negara juga akan sehat dan kuat,” ucapnya.

Baca Juga :  51 Nakes RSUD Kota Bogor Akhirnya Dinyatakan Negatif Covid-19

Menurutnya, pesantren adalah entitas yang rentan dengan persebaran covid 19.

“Akan tetapi tidak dapat dipungkiri pengalaman beberapa pesantren yang berhasil melakukan upaya pencegahan, pengendalian, dan penanganan dampak pandemi covid19. Ini menjadi bukti nyata bahwa pesantren juga memiliki kemampuan di tengah berbagai keterbatasan fasilitas yang dimilikinya,” ungkapnya.

Maka dari itu, modal utamanya adalah tradisi kedisiplinan yang selama ini diajarkan kepada para santri. Termasuk keteladanan dan sikap kehati-hatian kyai dan pimpinan pesantren.

“Semua berikhtiar agar pandemi segera berlalu,” terangnya.

Baca Juga :  Tingkat Kesadaran Pengguna Masker di Desa Wanasari Surade Meningkat Tajam

R. Gani Muhamad menyebutkan bahhwa saat ini adalah Momentum dimana santri dapat berkontribusi melawan covid 19 secara bersama sama.

“Kita harus lawan penyakit yang menjadi pandemi di dunia. Kontribusi dengan menjaga jarak, memakai masker, dan mencuci tangan,” bebernya.

Santri di Sukabumi sudah bagus dalam penerapan protokol kesehatan. Hal itu seperti di beberapa pesantren yang dikunjunginya.

“Hasil kunjungan menunjukan terdapat pesantren dengan komitmen tinggi menjalankan pendidikan dengan tetap menjalankan protokol kesehatan,” pungkasnya.

Sumber : Kominfosan Kabsi

RED

Print Friendly, PDF & Email

Redaksi : redaksi@infokowasi.com


Marketing : marketing@infokowasi.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here