Hari Kebebasan Pers Sedunia, 3 Mei 2020

Infokowasi.com – mengucapkan: Selamat Hari Kebebasan Pers Sedunia tahun 2020:
Dengan COVID-19, jurnalisme menghadapi tantangan baru tepat ketika dunia sangat membutuhkannya
Tanggal 3 Mei bertindak sebagai pengingat bagi pemerintah tentang perlunya menghormati komitmen mereka terhadap kebebasan pers dan juga merupakan hari refleksi di antara para profesional media tentang masalah kebebasan pers dan etika profesi.
Yang tak kalah penting, Hari Kebebasan Pers Sedunia adalah hari dukungan bagi media yang menjadi target pengekangan, atau penghapusan, kebebasan pers.
Ini juga merupakan hari peringatan bagi para jurnalis yang kehilangan nyawa karena mengejar sebuah cerita.
Setiap tahun, pada 3 Mei adalah tanggal yang merayakan prinsip-prinsip dasar kebebasan pers, untuk mengevaluasi kebebasan pers di seluruh dunia, untuk mempertahankan media dari serangan terhadap kemerdekaan mereka dan untuk memberikan penghormatan kepada jurnalis yang telah kehilangan nyawa mereka dalam menjalankan tugas profesi mereka.
Hari Kebebasan Pers Sedunia diproklamasikan oleh Majelis Umum PBB pada tahun 1993 setelah Rekomendasi yang diadopsi pada sesi ke-26 Konferensi Umum UNESCO pada tahun 1991.
Ini pada gilirannya merupakan tanggapan atas panggilan oleh wartawan Afrika yang pada tahun 1991 menghasilkan Deklarasi Windhoek yang penting pada pluralisme dan independensi media.
Inti dari mandat UNESCO adalah kebebasan pers dan kebebasan berekspresi.
UNESCO percaya bahwa kebebasan ini memungkinkan saling pengertian untuk membangun perdamaian yang berkelanjutan.
Hal ini berfungsi sebagai kesempatan untuk menginformasikan warga negara tentang pelanggaran kebebasan pers – sebuah pengingat bahwa di banyak negara di dunia, publikasi disensor, didenda, ditangguhkan dan ditutup, sementara wartawan, editor dan penerbit dilecehkan, diserang, ditahan, dan bahkan terbunuh.
Pada 3 Mei juga adalah tanggal untuk mendorong dan mengembangkan inisiatif yang mendukung kebebasan pers, dan untuk menilai keadaan kebebasan pers di seluruh dunia.
Pesan oleh Audrey Azoulay, Direktur Jenderal UNESCO, pada kesempatan Hari Kebebasan Pers Sedunia :
Pada saat kita terperosok dalam kekhawatiran dan ketidakpastian karena pandemi penyakit coronavirus (COVID-19), informasi gratis sangat penting untuk membantu kita menghadapi, memahami, memikirkan, dan mengatasi krisis ini.
Kita harus mempertimbangkan pentingnya informasi dalam situasi ini: memberi informasi kepada publik berarti memberi setiap orang sarana untuk memerangi penyakit dengan mengadopsi praktik-praktik yang tepat.
Inilah sebabnya mengapa Organisasi ini bekerja sama dengan anggota keluarga PBB lainnya untuk memerangi “infodemik” rumor dan disinformasi yang memperburuk pandemi dan membahayakan nyawa.
Untuk membantu mengakhiri masalah, kami telah bergabung guna mempromosikan dua kampanye media sosial utama,
Bersama untuk Fakta, Ilmu Pengetahuan dan Solidaritas dan Don’t Go Viral.

(RED)

Print Friendly, PDF & Email
Baca Juga :  Polda Jabar Laksanakan Supervisi Ops Mantap Praja Lodaya 2020 di Polres Sukabumi
Redaksi : redaksi@infokowasi.com


Marketing : marketing@infokowasi.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here